Bagikan

Tips Sukses Menghadapi Interview Kerja

Egan Janitra, 27 Nov 2020

Interview adalah salah satu proses yang sangat penting ketika suatu perusahaan sedang melakukan rekrutmen pegawai. Interview digunakan untuk mengkonfirmasi hasil psikotes dan tes tertulis lainnya yang pada umumnya sudah dijalani terlebih dahulu dan juga untuk menggali lebih dalam kepribadian dari calon pegawainya. Meskipun tidak menutup kemungkinan adanya interview awal sebelum tes tertulis, namun biasanya interview ini tidak terlalu berdampak signifikan pada tahapan seleksi pegawai, namun tetap saja pada kandidat harus mempersiapkan diri.

Baik interview awal ataupun interview akhir keduanya memiliki esensi yang sama, yaitu untuk melakukan komunikasi langsung antara pihak perusahaan dengan para kandidat atau calon pegawainya, sehingga informasi yang dimiliki oleh perusahaan menjadi lebih banyak dan kuat sehingga dapat menjadi dasar yang tepat bagi perusahaan untuk menentukan pegawai yang layak untuk diterima.

Epployee sudah merangkum beberapa tips yang sangat penting dalam proses interview bagi para kandidat atau calon pegawai. Tips ini menjadi penting karena tidak sedikit para calon pegawai yang sudah sukses melalui berbagai tahapan seleksi namun ternyata harus gugur di fase interview. Tentu saja hal ini sangat disayangkan mengingat banyaknya waktu, tenaga, pikiran hingga biaya yang sudah dikeluarkan oleh para calon pegawai agar sukses dan diterima menjadi bagian dari perusahaan. Berikut beberapa tipsnya:


1.    Tunjukkan Rasa Antusias

Tahapan ini seringkali tidak dipikirkan ataupun dianggap penting, padahal tahapan inilah kunci sukses dalam interview yang harus dimatangkan sebelum persiapan-persiapan lainnya. Pihak perusaaan tentu saja ingin memiliki pegawai yang memiliki antusiasme tinggi untuk bekerja, salah satunya bisa ditandai dengan pengetahuan para kandidatnya tentang perusahaan itu. Tentu saja pihak perusahaan pasti akan kecewa dan menyayangkan jika mendapati kandidat yang tidak tahu perusahaan yang sedang dilamarnya. Oleh karena sebab ini, bisa saja pihak perusahaan kemudian tidak memprioritaskan kandidat tersebut meskipun secara tes tertulis ternyata memiliki potensi yang baik.

Beberapa langkah yang dapat dipersiapkan oleh calon pegawai adalah dengan mengetahui latar belakang perusahaan yang sedang dilamarnya, visi dan misi perusahaan, bisnis utamanya, produknya, citra perusahaan di mata konsumen, pendiri perusahaan, sampai dengan nama jajaran Direksi yang saat ini menjabat.

Meskipun bisa saja tidak ditanyakan oleh pihak perusahaan kepada calon pegawai, namun calon pegawai dapat sedikit menyampaikan pengetahuannya tersebut di sela-sela proses interview, misalnya dengan sedikit menyinggung latar belakang perusahaan, ataupun manfaat produk yang dimiliki perusahaan, sehingga dapat memberikan kesan baik kepada perusahaan. Tentu saja dengan catatan bahwa calon pegawai tidak perlu menyampaikannya secara berlebihan.


2.    Jujur

Jujur merupakan hal yang mendasar dan justru paling sering ditinggalkan. Banyak dari para kandidat atau calon pegawai tidak jujur mengenai berbagai hal, khususnya terkait dengan kemampuan dan kekurangan yang dimiliki. Jikapun pada akhirnya sang kandidat diterima bekerja, pastinya tidak hanya akan menjadi kendala bagi perusahaan namun juga pada individu pegawai tersebut.

Misalnya saja, pada CV ataupun wawancara, seorang calon akuntan mengatakan bahwa dirinya memiliki pengetahuan mendalam pada bidang akuntansi, padahal sang kandidat menyadari bahwa kemampuannya tidak sedalam yang disampaikan. Atau seorang calon staff administrasi misalnya, mengatakan bahwa memiliki kemampuan Microsoft Office yang piawai, padahal kenyataannya pengetahuannya masih cukup mendasar dan baru berniat belajar di perusahaan tersebut.

Sebaiknya adalah pada kandidat mengatakan dengan jujur apa adanya namun harus memberikan catatan bahwa sang kandidat saat ini sedang mengikuti kursus atau pelatihan dan menyibukkan diri dengan membaca buku untuk meningkatkan pengetahuannya tersebut dan tetap meyakinkan pihak perusahaan bahwa kemampuannya layak untuk dipertimbangkan. Sehingga, ekspektasi perusahaan tidak terlalu tinggi yang pada akhirnya justru akan mengecewakan kedua belah pihak. Perusahaan pun pasti akan memberi nilai plus pada calon pegawai yang menitikberatkan sisi kejujuran.


3.    Rendah Hati dan Percaya Diri



Seorang kandidat atau calon pegawai juga harus berkomunikasi dengan penuh rendah hati namun tetap percaya diri. Walaupun seorang kandidat memang merasa memiliki kemampuan sesuai dengan yang diinginkan oleh perusahaan, tetap saja kandidat tersebut harus menyampaikannya dengan rendah hati agar tidak memberikan kesan sombong. Pemilihan kata yang tepat adalah kunci agar kesan tersebut dapat ditampilkan.

Rendah hati dan percaya diri adalah satu kesatuan yang tak dapat dipisahkan. Selain rendah hati, pada kandidat juga harus menunjukkan sikap dan gerakan tubuh yang memberikan kesan percaya diri.

Pihak perusahaan pasti sudah sangat terlatih untuk mencermati sikap setiap kandidat yang diwawancarainya. Seorang manajer HRD akan melihat berbagai faktor termasuk sikap kepercayaan diri dari pada kandidatnya. Sikap percaya diri dapat ditunjukkan dengan mimik wajah yang penuh senyum dan tidak ragu menatap mata para pihak yang melakukan wawancara. Gerak tangan yang seirama dengan ucapan pun memberikan kesan bahwa sang kandidat adalah seorang yang professional dan penuh talenta. Oleh karena itu diharapkan bahwa pihak perusahaan dapat memberikan nilai lebih daripada kandidat lainnya.


4.    Latihan

Teori akan selalu menjadi teori jika tidak pernah dipraktekkan. Setiap kandidat atau calon pegawai tentu harus berlatih agar dapat tampil prima baik secara fisik maupun pikiran. Beberapa hal yang dapat dilakukan yaitu diantaranya:

Pertama dengan membuat catatan poin-poin penting yang berpeluang besar untuk ditanyakan seperti kelebihan dan kekurangan diri, latar belakang pendidikan, hingga kisaran gaji yang diinginkan.

Kedua, berlatih berbicara sendiri di depan cermin. Coba lakukan tanya jawab sendiri di depan cermin dengan terus menatap mata diri sendiri di cermin tersebut. Di langkah inilah calon pegawai dapat melihat mimik wajahnya sendiri, apakah nampak kaku, gugup, penuh percaya diri atau justru tidak fokus.

Ketiga, mencari orang lain untuk menjadi lawan bicara. Calon pegawai tentu saja harus bertindak sebagai orang yang sedang diinterview. Mintalah kepada lawan bicara yang bertindak sebagai pihak perusahaan untuk bertanya sesuai dengan daftar catatan yang sudah dibuat sebelumnya dan juga bertanya secara spontan di luar daftar pertanyaan tersebut. Hal tersebut dimaksudkan agar pikiran dan mental semakin siap jika ada pertanyaan yang tidak diduga.


5.    Berdoa dan Minta Didoakan

Untuk menambah rasa optimis, tentu saja dukungan dari berbagai pihak adalah hal yang tidak bisa diabaikan. Berdoa dan minta didoakan akan memberikan ketenangan diri, menambah kepercayaan diri, dan selalu memandang semua hal dengan positif, apapun hasilnya nanti.

Berdoalah lebih intens setiap selesai beribadah ataupun di berbagai kesempatan lainnya. Mintalah juga agar didoakan oleh orang terkasih seperti orang tua, kakak, adik, pasangan, dan kerabat lainnya. Calon pegawai akan merasakan energi positif yang kian besar sebagai bekal menjalani proses interview.